Hermeneutika dalam Kehidupan Sehari-hari

Hermeneutika. Bukan hanya urusan cerdik-cendikia.Dan para ilmuwan di perguruan tinggi.

Jika hermeneutika adalah perkara menafsirkan. Menemukan makna, yang tak-terucap. Atau menangkap bahsa isyarat. Maka itulah: kerja-hermeneutika.

Namun, ada baiknya menjelajah sejarah hermeneutika.

Buku ini membahas masalah batas-batas rasionalitas dan pengaruhnya terhadap pemahaman manusia tentang dunia dan diri mereka sendiri.

Pustaka berharga ini mengkritik pandangan positivis yang mereduksi realitas hanya pada apa yang dapat dikonsepsikan dalam paradigma laboratorium ilmiah.

Pendekatan ini dianggap sebagai despotisme manipulatif yang menciptakan pemahaman dunia yang sepihak dan mendominasi pemahaman kita tentang eksistensi dalam berbagai makna Sein (Being) dan dunia tempat kita hidup.

Pandangan ini, yang didasarkan pada teknik yang kuat dan terampil untuk mengendalikan kehidupan manusia dalam semua dimensinya, bertujuan untuk memaksakan batasan positivisme ini pada manusia atas nama prinsip-prinsip:
Liberte, Egalite, dan Fraternite (Kebebasan, Kesetaraan, dan Persaudaraan).

Hermeneutik rasionalitas melawan klaim-klaim ilmu pengetahuan modern dan mendorong budaya keramahan terhadap dunia sebagaimana adanya dalam kompleksitasnya.

Penulis buku ini adalah para profesor di berbagai universitas, dengan spesialisasi dalam hermeneutika fenomenologis dan pemahaman praktis dalam filsafat. Mereka membahas isu-isu intelektual yang relevan dalam pemikiran filosofis kontemporer.

Hal yang menjadi inti, dan karenanya menarik, halaman
Deskripsi Heidegger tentang kehidupan sehari-hari dalam keunikan dan kedekatannya, misalnya, deskripsinya tentang “pengalaman lingkungan” saat memasuki aula kuliah dan mengambil tempat di belakang podium untuk memberikan kuliahnya, serta deskripsinya tentang kamarnya beserta isinya yang akrab, dengan jelas menunjukkan ketidakcukupan interpretasi Kisiel.

Deskripsi ini cukup dengan baik menangkap kehidupan dalam kedekatannya dan keunikan, serta rasionalitas yang terkandung di dalamnya, misalnya, seseorang menuju ke podium untuk memberikan kuliah.

Jauh dari terpaku pada filsafat transendental Kantian, Heidegger menyadari sejak awal batasan dan masalah yang dihadapi oleh filsafat ini, terutama dalam variasi neo-Kantian, yang dihasilkan dalam pemahaman terhadap rasionalitas yang terkandung dalam kehidupan manusia dan, yang lebih penting, keterkaitan esensialnya dengan bahasa.

Bukanlah kasus bahwa situasi manusia dalam kedekatannya dan keunikan secara problematis adalah sesuatu yang menghindar atau bahwa mengartikulasikan situasi ini melibatkan sesuatu yang mustahil untuk “mengungkap yang tak terungkap.”

Masalah sejati adalah bahwa interpretasi filosofis tentang situasi manusia, sifat rasionalitas, dan bahasa bisa membuatnya tampak begitu rumit.

Dalam hal ini, baik sekolah Baden maupun Marburg dari neo-Kantianisme setuju bahwa pengalaman hidup langsung pada akhirnya tidak dapat dipahami secara rasional atau konseptual.

Bagi Rickert, pengalaman hidup adalah “ketidakhinggaan intensif.” Bagi Natorp, hal itu “identik dengan tingkat ketidakpastian absolut.” Opermay dapat merasionalkan kembali ini, seperti pada kekacauan asli, tetapi seseorang tidak bisa memahaminya sepenuhnya.

Menurut keduanya, apa yang bisa diketahui sebenarnya apa yang bisa dijalani dengan makna, mengasumsikan subjek mendasar, dalam hal ini, subjek transendental.

Tanpa batasan konseptual apapun, kedekatan tidak dapat diketahui bahkan dengan cara yang paling argumentatif bahwa kedua pengetahuan ilmiah dan konstruksi atau rekonstruksi kedekatan yang sehari-hari hanyalah dalam ilmu pengetahuan modern.

Bagi Anda, pembaca yang ingin tahu detail hermenutika. Tolle et lege buku ini. Akan sangat membantu bukan hanya menyimak wawasan historis, juga wawasan etis serta membuat Anda kian mahir di dalam berkomunikasi.*)

Data buku
Maria Luísa Portocarrero, Luis António Umbelino, Andrzej Wierciński LIT Verlag Münster, 2012 – 400 halaman

Share your love
Avatar photo
Masri Sareb Putra
Articles: 730

Newsletter Updates

Enter your email address below and subscribe to our newsletter

Leave a Reply