Sisyphus kena Batunya

Dalam mitologi Yunani kuno, kisah Raja Sisyphus menjadi representasi pahitnya tantangan dan keputusasaan dalam kehidupan manusia. Suatu hari, Sisyphus dijatuhi hukuman oleh para dewa yang kejam.

Tugas Sisyphus adalah membawa batu ajaib ke puncak bukit. Namun, ketika batu itu hampir mencapai puncak, batu tersebut selalu tergelinding kembali ke bawah. Hukuman ini dirancang untuk terus menerus menyiksanya, menciptakan siklus tak berujung dari usaha sia-sia.

Baca Gus Dur, Cina, dan Imlek

Setiap usaha yang dilakukannya hanya membawa batu ke atas bukit menjadi alegori dari kehidupan yang penuh dengan perjuangan, kegagalan, dan ketidakpastian.

Sisyphus terperangkap dalam rutinitas yang tidak berarti. Diwarnai oleh usaha yang sia-sia dan tanpa harapan. Proses ini menjadi semacam siklus tanpa akhir, menggambarkan keputusasaan dan kesia-siaan usaha manusia.

Perlahan-lahan, batu yang sebelumnya terasa dingin mulai menjadi semakin berat. Setiap kali Sisyphus mengangkatnya, beban tersebut bertambah besar, menciptakan rasa lelah yang mendalam dan frustasi yang tak terbatas. Kondisi ini mengilustrasikan bagaimana kehidupan dapat menjadi semakin sulit dan penuh tekanan seiring berjalannya waktu.

Mitos Sisyphus dan kedalaman pesan kisahnya
Mitos Sisyphus, dengan pekerjaannya yang tak berujung, menciptakan simbol absurditas kehidupan manusia. Keberlanjutan tugas yang tak ada akhir mencerminkan kerasnya eksistensi manusia, di mana usaha tanpa hasil terus berlanjut.

Sisyphus mengalami penderitaan dan putus asa yang tidak pernah berakhir, menciptakan perasaan kekosongan dan ketidakbermaknaan.

Baca Membaca Max Weber, Salah Seorang Bapak Sosiologi

Dalam konteks ini, “Batu Sisyphus” menjadi metafora untuk pekerjaan atau tantangan yang dihadapi manusia yang terus-menerus, tanpa tujuan yang jelas atau pemenuhan yang hakiki.

Mitos ini mengajarkan kita untuk merenungkan makna dan tujuan dalam usaha kita, serta menghadapi realitas kehidupan yang mungkin penuh dengan ketidakpastian dan keputusasaan. Meskipun Sisyphus terus berjuang, kehidupannya seakan-akan terperangkap dalam spiral yang tak berujung. Kisah ini membangun refleksi filosofis tentang absurditas dan kompleksitas kehidupan manusia.

Siapa Sisyphus?
Sisyphus, dalam Iliad karya Homer, Buku VI, tinggal di Ephyre (kemudian dikenal sebagai Corinth) dan merupakan putra Aeolus (leluhur eponim bagi bangsa Aeolia) serta ayah dari Glaucus.

Di zaman setelah Homer, Sisyphus dianggap sebagai ayah dari Odysseus melalui godaannya terhadap Anticleia. Kedua tokoh ini dikenal sebagai orang yang cerdik.

Sisyphus juga disebut sebagai pendiri legendaris dari Permainan Isthmian, sebuah festival dengan perlombaan atletik dan musik yang diadakan untuk menghormati dewa laut Poseidon.

Baca Politeía: Risalah Politik Kuna Plato Sekali Lagi

Dalam legenda selanjutnya, dikisahkan bahwa ketika Maut datang menjemputnya, Sisyphus membelenggu Maut sehingga tidak ada yang mati.

Akhirnya, Ares datang membantu Maut, dan Sisyphus harus menyerah. Sementara itu, Sisyphus telah memberitahu istrinya, Merope, untuk tidak melakukan persembahan biasa dan meninggalkan jenazahnya tidak dikubur.

Oleh karena itu, ketika ia mencapai dunia bawah, ia diizinkan untuk kembali untuk menghukum istrinya atas kelalaian tersebut.

Setelah kembali ke rumah, Sisyphus terus hidup sampai usia tua sebelum akhirnya meninggal untuk kedua kalinya. *)

 

Share your love
Avatar photo
Masri Sareb Putra
Articles: 730

Newsletter Updates

Enter your email address below and subscribe to our newsletter

Leave a Reply