Web 1.0, Web 2.0 dan Web 3.0 Apa sih?

Web? Apa yang kita ketahui sejauh ini tentang web dan evolusinya. Banyak dari generasi dewasa ini bahkan belum mengerti benar perkembangan web sampai hari ini. Mari mulai memahami web dengan istilah Web 1.0.

Web 1.0
Web 1.0 mengacu pada tahap pertama kali di mana World Wide Web muncul,  Web 1.0 dimulai dengan halaman HTML statis dan interaktivitas pengguna yang terbatas. Sebab saat itu web  cenderung digunakan untuk berbagi informasi saja, daripada komunikasi dua arah dan konten dinamis yang lazim dalam aplikasi web modern seperti saat ini.

Web 1.0 dimulai pada awal tahun 1990-an dan berlangsung tidak lama sampai akhir tahun 1990-an ketika Web 2.0 muncul, Web 2.0 yang memperkenalkan fitur yang lebih interaktif dan dinamis secara dua arah.

Web 1.0 memiliki beberapa kelemahan, antara lain:

  1. Konten statis: Situs web Web 1.0 terutama terdiri dari halaman HTML statis, yang membuatnya kurang interaktif dan membatasi kemampuan pengguna untuk terlibat dengan konten.
  2. Interaktivitas terbatas: Web 1.0 tidak memiliki banyak fitur interaktif, sehingga pengguna hanya terbatas pada membaca dan melihat konten.
  3. Kurangnya konten buatan pengguna: Web 1.0 tidak memiliki banyak kesempatan bagi pengguna untuk menyumbangkan konten mereka sendiri, sehingga informasi di web terutama dibuat dan dikendalikan oleh sekelompok kecil pakar atau organisasi.
  4. Personalisasi terbatas: Web 1.0 tidak memiliki banyak fitur untuk mempersonalisasi pengalaman pengguna, sehingga konten yang sama disajikan kepada semua pengguna dengan cara yang sama.
  5. Skalabilitas terbatas: Web 1.0 tidak dirancang untuk menangani sejumlah besar pengguna dan data yang umum di web saat ini, sehingga memiliki skalabilitas terbatas dan dapat menjadi lambat atau tidak responsif saat jumlah pengguna meningkat.
  6. Keamanan terbatas: Web 1.0 memiliki fitur keamanan terbatas, yang membuatnya rentan terhadap peretasan dan bentuk serangan vrius, malware di dunia internet web 1.0 ini.

Sejarah Web 1.0

Web 1.0, juga dikenal sebagai web statis, mengacu pada tahap pertama dari World Wide Web. Web 1.0 Ini dimulai pada awal 1990-an dan berlangsung hingga akhir 1990-an.

Situs web pertama, dibuat oleh Tim Berners-Lee, seorang ilmuwan komputer Inggris, yang aktif pada 6 Agustus 1991. Situs web ini memberikan informasi tentang proyek World Wide Web dan dihosting di komputer NeXT di CERN, fasilitas penelitian fisika Eropa di Swiss.

Selama hari-hari awal web, penggunaan utama internet adalah untuk berbagi informasi. Situs web terutama terdiri dari halaman HTML statis, yang menyediakan teks dan gambar dasar tetapi tidak memiliki banyak fitur interaktif.

Hal ini mempersulit pengguna untuk terlibat dengan aktif pada konten yang disajikan, dan web pada saat itu terutama digunakan oleh peneliti, akademisi, dan lembaga pemerintah.

Browser web pertama, seperti Mosaic dan Netscape Navigator, dirilis masing-masing pada tahun 1993 dan 1994, dan memudahkan pengguna untuk mengakses web.

Pada akhir 1990-an, jumlah situs web tumbuh secara eksponensial. Selain itu, web sudah mulai digunakan untuk tujuan yang lebih luas, seperti belanja online dan komunikasi pribadi.

Namun, seiring bertambahnya jumlah pengguna dan situs web, keterbatasan Web 1.0 menjadi lebih jelas dan menjadi batasan yang nyata. Kebutuhan akan web yang lebih interaktif dan dinamis menyebabkan berkembangnya dan memunculkan teknologi Web 2.0.

Web 2.0

Web 2.0 mengacu pada tahapan evolusi kedua dari World Wide Web, ditandai dengan meningkatnya kemampuan pengguna untuk berinteraksi dan berkolaborasi satu sama lain. Web 2.0 memperkenalkan konten dinamis, konten buatan pengguna, dan kemampuan pengguna untuk terhubung satu sama lain melalui media sosial dan platform berbasis web lainnya.

Web 2.0 juga memperkenalkan teknologi seperti AJAX, yang memungkinkan pembaruan halaman web lebih mulus dan lebih cepat, dan API, yang memungkinkan integrasi layanan berbasis web. Beberapa contoh situs web Web 2.0 mencakup situs media sosial seperti Facebook, YouTube, dan Wikipedia, serta blog dan forum.

Web 2.0 memiliki beberapa kelemahan, antara lain:

  1. Kepadatan: Dengan meningkatnya konten buatan pengguna dan jumlah situs web, semakin sulit bagi pengguna untuk menemukan informasi yang relevan dan kredibel di antara banyaknya konten yang tersedia.
  2. Masalah privasi: Peningkatan berbagi dan keterkaitan Web 2.0 telah menyebabkan masalah privasi karena informasi pribadi dibagikan dan dikumpulkan di berbagai platform dan aplikasi pihak ketiga. Bahkan data pengguna diperjualbelikan.
  3. Ketergantungan pada platform pihak ketiga: Banyak layanan Web 2.0 mengandalkan platform pihak ketiga seperti jaringan media sosial, yang dapat menyebabkan ketergantungan dan hilangnya kendali atas data dan konten.
  4. Kesenjangan digital: Tidak semua orang memiliki akses ke internet dan teknologi Web 2.0, yang dapat melanggengkan kesenjangan sosial dan ekonomi.
  5. Kontrol kualitas: Dengan kemampuan bagi siapa saja untuk menyumbangkan konten, terdapat kurangnya kontrol kualitas, yang dapat menyebabkan penyebaran informasi yang salah atau konten yang bias.
  6. Cyberbullying: Web 2.0 juga memunculkan cyberbullying karena memungkinkan komunikasi anonim dan tanpa filter yang dapat menyebabkan perilaku berbahaya. Bahkan media sosial dianggap sebagai media yang efektif menjadi ajang pemecah belah terutama saat pemilu atau politik.
  7. Kecanduan: Platform Web 2.0 telah dirancang untuk membuat ketagihan, dengan notifikasi, suka, dan penghargaan lain yang dapat menyebabkan penggunaan berlebihan dan dampak negatif pada kesehatan mental dan produktivitas.

Sejarah web 2.0

Web 2.0 mengacu pada tahap kedua dari World Wide Web, yang dimulai pada akhir 1990-an dan awal 2000-an. Hal ini ditandai dengan meningkatnya kemampuan pengguna untuk berinteraksi dan berkolaborasi satu sama lain, serta pengenalan konten dinamis, konten buatan pengguna, dan media sosial.

Istilah “Web 2.0” diciptakan oleh O’Reilly Media pada tahun 2004, untuk menggambarkan generasi baru layanan dan aplikasi berbasis web yang menekankan kolaborasi dan konten buatan pengguna. Beberapa contoh awal situs web Web 2.0 mencakup platform blog seperti LiveJournal dan Xanga, serta situs media sosial seperti LinkedIn dan MySpace pada saat itu.

Pada pertengahan 2000-an, peluncuran YouTube, Facebook, dan Twitter, serta adopsi smartphone secara luas, sangat memperluas jangkauan dan kemampuan Web 2.0. Platform ini memungkinkan siapa saja untuk membuat dan berbagi konten dengan mudah, dan terhubung dengan orang lain dengan cara baru.

Pengenalan teknologi mutakhir seperti AJAX, yang memungkinkan pembaruan halaman web yang lebih mulus dan lebih cepat, dan API, yang memungkinkan integrasi layanan berbasis web, juga berkontribusi pada pengembangan Web 2.0.

Web 2.0 memiliki dampak signifikan pada cara kita berkomunikasi, mengonsumsi, dan berbagi informasi, serta cara kita berinteraksi dengan internet. Ini juga memunculkan model dan industri bisnis baru seperti pemasaran media sosial, pemasaran influencer, dan pasar online.

Web 3.0

Web 3.0 adalah tahap berikutnya yang diusulkan dari World Wide Web, juga disebut “Web Semantik” atau “Web Cerdas”, “Smart Web“, yang ditandai dengan penggunaan teknologi canggih seperti penggunaan Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan, Machine learning, dan pemrosesan bahasa alami untuk membuat web lebih cerdas, intuitif dan pribadi. Jadi kalau diperhatikan, kini web browser yang Anda install cenderung sudah ada fitur “AI” untuk membantu Anda.

Hal ini bertujuan untuk membuat web lebih cerdas dengan menyediakan cara yang lebih terstruktur dan terorganisir untuk merepresentasikan data. Di mana hal ini dilakukan agar mesin dapat memahaminya, bernalar, dan membuat koneksi antara ragam dan berbagai informasi.

Web 3.0 dibuat untuk membuat web lebih intuitif dengan menyediakan cara yang lebih alami dan personal bagi pengguna untuk berinteraksi dengan web. Salah satunya dengan menggunakan kontrol suara dan gerakan.

Web 3.0 juga akan memperkenalkan lebih banyak fitur keamanan dan privasi untuk memberi pengguna lebih banyak kendali atas data mereka dan memastikan bahwa informasi pribadi mereka terlindungi. Oleh karena itu di web 3.0 kuncinya relatif bukan lagi terletak di email, tetapi di crypto wallet.

Mengapa secara perlahan web 2.0 akan ke arah eb 3.0, karena dengan Web 3.0 akan membuat web lebih kuat dan efisien untuk pengguna, bisnis, dan organisasi. Oleh karena itu web 3.0 disebut juga era ekonomi kreatif ala digital, semua orang secara lambat atau cepat akan menjadi seorang entrepreneur atau pengusaha skala kecil atau besar di web 3.0 atau blockchain tergantung orang itu sendiri ke depannya.

Web 3.0 akan memungkinkan pembuatan aplikasi yang lebih cerdas dan personal, dan memungkinkan pengembangan teknologi revolusioner seperti Internet of Things (IoT), kota pintar (smartcity), dan sistem otonom atau desentralisasi. Web 3.0 juga akan memberikan lebih banyak peluang untuk inovasi dan pertumbuhan ekonomi di industri teknologi.

External Instant Evolution Webcomics NFT

Web 3.0 juga akan membantu memecahkan beberapa masalah web 2.0 saat ini seperti pengurangan hoax, penjualan data pengguna yang sebenarnya telah melanggar masalah privasi, dan kesenjangan digital.

Namun, perlu dicatat bahwa Web 3.0 masih merupakan teknologi yang relatif baru dan pengembangan serta penerapannya sedang berlangsung. Sementara beberapa fiturnya mulai muncul satu demi satu dalam teknologi web saat ini, realisasi penuh Web 3.0 masih dalam proses ke depannya.

Blockchain, cryptocurrency, dompet crypto (crypto wallet), dan NFT (non-fungible tokens) sering dikaitkan dengan Web 3.0, karena hal-hal tersebut memiliki potensi memainkan peran penting dalam pengembangan web tahap selanjutnya.

Teknologi Blockchain, teknologi yang mendasari cryptocurrency, terdesentralisasi (otonom) dan dapat memberikan cara yang aman dan transparan untuk menyimpan dan berbagi data di web. Web 3.0 dapat digunakan untuk membangun aplikasi terdesentralisasi (dApps) yang dapat berjalan di jaringan peer-to-peer, yang dapat memberikan lebih banyak keamanan dan privasi dibandingkan aplikasi web 2.0 atau cara tradisional.

Koleksi Tokoh Dayak

Cryptocurrency dan crypto wallet memungkinkan transaksi keuangan terdesentralisasi (otonom, mandiri) atau tanpa keterlibatan pemerintah sebagai pengelola negara, memungkinkan pengguna melakukan pembayaran dan mentransfer uang tanpa memerlukan perantara pengelola pusat.

NFT adalah jenis aset digital yang unik dan tidak dapat ditiru selama di Web 3.0. NFT dapat digunakan untuk mewakili kepemilikan karya seni digital, musik, video, dan bentuk konten digital lainnya. NFT juga dapat digunakan untuk mewakili kepemilikan aset virtual dalam game terdesentralisasi dan platform media sosial.

Semua teknologi ini memiliki potensi untuk dimungkinkan adanya peningkatan bentuk interaksi dan perdagangan di web  ke depannya, serta membantu menciptakan web yang lebih terdesentralisasi, aman, dan transparan meminimalkan korupsi dan manipulasi data.

Namun, perlu dicatat bahwa Web 3.0 adalah teknologi  kompleks yang berkembang serta berusaha mencakup banyak teknologi berbeda, dan tidak terbatas pada blockchain, mata uang kripto, dompet kripto, dan NFT saja. Web 3.0 juga mencakup teknologi lain seperti kecerdasan buatan, machine learning, dan pemrosesan bahasa alami.

Web 3.0 berpotensi membawa beberapa manfaat di masa mendatang, antara lain:

  1. Desentralisasi atau otonomi kepada individu: Web 3.0 bertujuan untuk membuat web yang lebih terdesentralisasi, di mana data dan aplikasi tidak dikontrol oleh sekelompok kecil organisasi terpusat. Ini dapat memberikan lebih banyak keamanan, privasi, dan kebebasan bagi pengguna.
  2. Personalisasi: Web 3.0 bertujuan untuk menyediakan cara yang lebih personal dan intuitif bagi pengguna untuk berinteraksi dengan web, seperti menggunakan kontrol suara dan gerakan. Hal ini dapat menciptakan pengalaman web yang lebih menarik dan efisien bagi pengguna.
  3. Keamanan dan privasi: Web 3.0 akan memperkenalkan lebih banyak fitur keamanan dan privasi untuk memberi pengguna lebih banyak kendali atas data mereka dan memastikan bahwa informasi pribadi mereka terlindungi.
  4. Kecerdasan buatan: Web 3.0 akan lebih banyak menggunakan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin untuk menjadikan web lebih cerdas dan efisien. Hal ini dapat memungkinkan bentuk interaksi dan perdagangan yang lebih inovatif di web dan menciptakan peluang baru untuk inovasi dan pertumbuhan dalam industri teknologi.
  5. Interoperabilitas: Web 3.0 bertujuan untuk menyediakan cara yang lebih mulus dan efisien untuk berbagai layanan dan aplikasi berbasis web untuk berkomunikasi satu sama lain, yang dapat menciptakan peluang baru untuk inovasi dan pertumbuhan dalam industri teknologi.
  6. Model dan industri bisnis baru: Web 3.0 dapat mengarah pada penciptaan model dan industri bisnis baru, seperti keuangan terdesentralisasi, platform media sosial, dan pasar realitas virtual.
  7. Memecahkan masalah web saat ini: Web 3.0 dapat membantu memecahkan masalah dengan web saat ini seperti misinformasi, masalah privasi, dan kesenjangan digital.
  8. Perlu dicatat bahwa pengembangan Web 3.0 masih berlangsung dan beberapa manfaat lain mungkin memerlukan waktu untuk terwujud sepenuhnya.

Web 3.0 adalah teknologi yang pengembangannya sedang berjalan dan relatif baru, untuk mencapai potensi penuh kelebihan dan serta kekurangannya masih dievaluasi.

Namun, beberapa kelemahan potensial dari Web 3.0 meliputi:

  1. Kompleksitas: Teknologi dan konsep yang terkait dengan Web 3.0 bisa rumit dan sulit dipahami dan digunakan oleh pengguna rata-rata. Sehingga pengguna yang telah nyaman di Web 2.0 akan cenderung secara mental akan lebih sulit untuk transisi ke web 3.0 hal ini terjadi karena mental blok sudah merasa nyaman di web 2.0 Sebab kali ini pintu gerbang untuk masuk ke web 3.0 cenderung berbeda, mengapa tidak menggunakan email tetapi mengapa crypto wallet.
  2. Kurangnya standarisasi: Saat ini ada kekurangan standarisasi di antara berbagai teknologi dan platform yang terkait dengan Web 3.0, yang dapat mempersulit pengguna dan pengembang untuk menavigasi dan menciptakan pengalaman pengguna yang konsisten.
  3. Skalabilitas: Sifat terdesentralisasi dari beberapa teknologi Web 3.0, seperti blockchain, dapat membuatnya kurang terukur daripada alternatif terpusat, yang dapat membatasi potensinya untuk diadopsi secara luas.
  4. Keamanan: Sistem terdesentralisasi dapat rentan terhadap risiko keamanan jika tidak diterapkan dengan benar, dan kurangnya regulasi dapat mempersulit untuk memastikan keamanan data pribadi pengguna. Karena kini seseorang menjadi sangat otonom, cenderung bertindak sebagai bank untuk dirinya sendiri. Bila kurang hati-hati, uang yang ada di crypto wallet-nya bisa hilang karena penipuan (scams) dan seseorang bisa ceroboh input data password serta keyphrase bukan didompetnya sendiri tetapi di web trap yang sengaja dibuat untuk phissing (mencuri data pengguna). Pastikan crypto-wallet yang dipilih memiliki fitur verifikasi dua arah.
  5. Tantangan hukum dan peraturan: Sistem terdesentralisasi dan aset crypto dapat menjadi tantangan untuk diatur, yang dapat mempersulit untuk memastikan kepatuhan terhadap hukum dan peraturan.
  6. Aksesibilitas terbatas: Teknologi Web 3.0 mungkin kurang dapat diakses oleh orang-orang dengan akses internet terbatas dan pengetahuan teknis, yang menyebabkan kesenjangan digital.
  7. Dampak lingkungan: Beberapa teknologi yang terkait dengan Web 3.0, seperti blockchain, dapat memiliki dampak lingkungan yang signifikan karena tingginya konsumsi energi yang diperlukan untuk pengoperasiannya. Namun tentu saja hal ini mulai berkurang dengan adanya teknologi terbaru.
  8. Sangat penting untuk dicatat bahwa web 3.0 adalah masih ada potensial  kelemahan dan banyak di antaranya sedang ditangani dan diselesaikan dengan pengembangan teknologi dan standar baru. Web 3.0 masih dalam proses, dan sangat penting untuk terus meneliti dan mengevaluasi potensi keuntungan dan kerugiannya.

Kesimpulan

Web 3.0 berpotensi membawa manfaat tokenomic era kreatif untuk kepentingan umat manusia dalam beberapa cara:

  1. Keuangan terdesentralisasi (DeFi): Penggunaan teknologi blockchain di Web 3.0 dapat memungkinkan terciptanya sistem keuangan terdesentralisasi atau otonom, seperti DeFi, yang dapat menyediakan layanan keuangan seperti lending, staking, mining, farming, dan trading atau jual beli tanpa memerlukan perantara perbankan yang dikelola oleh pengelola negara atau lembaga sejenisnya. Di mana hal ini dapat membuat layanan keuangan lebih mudah diakses oleh orang-orang yang saat ini dikecualikan dari sistem keuangan tradisional.
  2. Tokenisasi: Penggunaan koin, token dan smart contract di Web 3.0 dapat mengaktifkan tokenisasi aset, seperti untuk jualan real estat dan karya seni, yang memungkinkan lebih banyak orang untuk berinvestasi dan mendapatkan keuntungan dari aset digital ini.
  3. Transaksi mikro: Penggunaan teknologi blockchain di Web 3.0 memungkinkan penggunaan transaksi mikro, yang memungkinkan orang melakukan pembayaran kecil untuk barang dan layanan digital, seperti musik dan video. Ini dapat menciptakan model bisnis baru dan aliran income atau penghasilan  bagi pembuat konten dan artis (seniman).
  4. Manajemen identitas dan akses: Penggunaan teknologi blockchain di Web 3.0 dapat memungkinkan pembuatan identitas terdesentralisasi dan sistem manajemen akses, yang dapat memberi pengguna lebih banyak kendali atas data pribadi mereka dan memungkinkan mereka untuk berbagi data mereka secara aman dan pribadi jalan. Tidak terjadi lagi jual beli data pengguna seperti di web 2.0.
  5. Filantropi dan dampak sosial: Penggunaan teknologi blockchain di Web 3.0 dapat memungkinkan terciptanya cara yang lebih efektif bagi orang untuk mendukung dan berinvestasi dalam dampak sosial dan penyebab filantropi, seperti melalui penggunaan platform donasi berbasis token atau koin.
  6. Rantai pasokan yang transparan, adil, dan efisien: Penggunaan teknologi blockchain di Web 3.0 dapat membantu menciptakan rantai pasokan yang lebih transparan, adil, dan efisien, memungkinkan pelacakan dan verifikasi atau tracing produk yang lebih baik selama di web 3.0, dan menciptakan lebih banyak kepercayaan antara pemasok dan pelanggan.

Demikianlah evolusi dari web 1.0, web 2.0 dan terakhir saat ini adalah web 3.0 di mana untuk masuk ke dalamnya relatif diperlukan crypto wallet misalnya Zengo, Binance, dan Crypto.com untuk memulainya. Pastikan memilih crypto-wallet yang memiliki fitur minimal dua arah verifikasi untuk keamanan.

Agar bisa install crypto wallet tersebut, diperlukan meng-install VPN  salah satunya SuperVPN terlebih dulu di HP atau gunakan saja Opera web3 browser dan on-kan VPN-nya. Setelah VPN terinstall dan di-on-kan kini bisa mengakses crypto wallet tersebut.

English Version

+++

Michael Sega Gumelar

michael.sega.gumelar@gmail.com

michael.sega.gumelar@bibliopedia.id

    Twitter @MSGumelar

    Instagram @bubblegumelar

Share your love
Avatar photo
Michael Sega Gumelar
Articles: 36

Newsletter Updates

Enter your email address below and subscribe to our newsletter

Leave a Reply